Flora

Empat pembentukan hutan yang berbeza – dipterokarp tanah pamah, dipterokarp tanah tinggi, hutan gunung bawah dan hutan separa gunung  – terdapat di pelbagai tingkat ketinggian, dari kaki bukit ke puncak Gunung Ledang.

Seperti namanya, kanopi hutan dipterokarp tanah pamah dan dipterokarp bukit didominasi oleh pokok-pokok yang menjulang tinggi dari keluarga dipterokarp (Dipterocarpaceae). Ahli-ahli keluarga pokok kayu yang penting ini mempunyai nama-nama tempatan seperti Meranti, Keruing, Seraya dan Balau, yang mungkin dikenali oleh  ramai rakyat Malaysia.

Hutan itu mula berubah dengan ketara pada ketinggina 1,000 meter di aras laut, di mana lumut muncul di pelbagai permukaan, manakala dipterokarpa dan pokok tanah lain memberi laluan kepada spesies pergunungan; seperti yang berasal dari keluarga Kelat (Myrtaceae) dan teh (Theaceae). Spesies pergunungan yang biasa tumbuh di sini termasuk chuchor atap (Backea fructescens), cina maki (Leptospermum flavescens) dan podo kebal musang (Eurya nitida). Bahagian atas gunung itu diliputi oleh pokok-pokok yang terbantut dengan akar yang menggerutu dan daun yang keras. Kanopi di sini adalah rendah, rata dan padat, kerana angin kencang yang bertiup tanpa henti.

Orkid dan pokok periuk kera banyak terdapat pada ketinggian yang lebih tinggi, terutamanya di antara zon hutan pergunungan. Hampir 100 spesis orkid telah direkodkan di atas gunung. Separuh daripadanya adalah epifit (mereka tumbuh di atas pokok) manakala selebihnya adalah lithophytic (mereka tumbuh di atas batu) atau di darat (mereka tumbuh di tanah).

Gunung Ledang juga mempunyai tumbuhan endemik yang berkongsi sama rata yang hanya terdapat di sini dan tiada di mana sahaja di dunia. Ini termasuk Fordia ophirensis, Garcinia montana dan Jasminum ledangense. Ia menyatakan bahawa walaupun ahli botani telah membuat kajian di sini sejak 1800-an, spesies baru masih ditemui.

Sebagai contoh, pada tahun 2009, spesies baru dari genus cycas, tumbuhan purba dan kelihatan hebat seperti palma, didapati di kaki bukit Gunung Ledang. Walaupun baru untuk sains, spesies ini telah diketahui masyarakat tempatan Orang Asli Temuan untuk jangka masa yang panjang. Ahli taksonomi tumbuhan menamakan spesies ini Cycas cantafolia (Latin: Canto = lagu, nyanyian; Folium = daun), merujuk kepada nama paku lagu ‘vernakular’ yang digunakan oleh masyarakat Temuan.



Fauna

Kawasan pelindungan Hutan Gunung Ledang adalah kawasan penempatan bagi pelbagai haiwan hutan hujan. Mamalia terbesar di sini adalah tapir (Tapirus indicus), diikuti oleh babi hutan (Sus scrofa) dan rusa sambar (Muntiacus muntjak). Di hujung skala lain, populasi mamalia yang lebih kecil, termasuk kelawar, tikus dan tupai adalah pelbagai. Antara beberapa roden yang hebat di sini adalah  tikus duri hitam pudar (Maxomys rajah), sepsis mendiami hutan dara  tupai Prevost (Callosciurus prevostii) yang cantik  dan Landak ekor panjang (Trichys fasciculata) endemik Asia Tenggara.

Berdasarkan kaji selidik sebelumnya oleh Persatuan Pencinta Alam Malaysia, jumlah spesies burung di taman itu berjumlah 163 spesies (namun angka ini memerlukan pengemaskinian). Walaupun tidak ada spesies pergunungan sebenar di sini kerana pengasingannya dari Banjaran utama, rangkaian burung hutan yang menarik dapat dilihat, seperti Enggang badak  (Rhinoplax virgil), Merbah (Pycnonotus finlaysoni) dan kesemua lima spesies malkohas dataran rendah.

Katak yang paling banyak terdapat di taman ini adalah katak bibir putih (Hylarana labialis), Kodok lasser (Ingerophrynus parvus) dan katak sungai gergasi (Limnonectes blythii). Katak sungai gergasi dikelaskan sebagai Hampir Terancam di Senarai Merah Spesies Terancam IUCN, kerana ia dituai untuk makanan.

Hutan hujan tropika menjadi tempat berteduh pelbagai serangga , dan hutan Gunung Ledang tidak terkecuali. Terutama, semut hutan raksasa (Camponotus gigas), yang mungkin merupakan semut terbesar di dunia dijumpai di sini. Semut ini berasal dari Asia Tenggara, di mana ia hanya tinggal di hutan dara.

Walaupun kehidupan akuatik sungai dan sungai taman masih belum dikaji secara mendalam, adalah selamat untuk mengatakan bahawa spesies ikan paling banyak di sini adalah tengas daun (Poropuntius smedleyi). Ikan kecil ini adalah penunjuk kesihatan yang baik, kerana ia memerlukan air yang jernih, bersih untuk hidup.

Secara umum, anda tidak perlu pergi jauh untuk melihat hidupan liar taman, kerana haiwan yang menarik dapat dilihat di sekitar pintu masuk taman; dengan syarat anda berhenti, mendengar dan memberi perhatian. Anda boleh menemui serangga dan reptilia yang menarik di sepanjang laluan, bersembunyi dengan teliti di batang atau di celah-celah pokok. Di sepanjang sungai-sungai, misalnya, anda mungkin melihat cicak kepala segi besar (Gonocephalus grandis) yang menyamar di batang pokok.

Sepanjang Denai Pokok Ara di belakang pejabat, anda boleh melihat lotong cekong (Trachypithecus obscurus) atau tupai gergasi berwarna krim (Ratufa affinis) di dahan tinggi, atau juga burung raja udang yang berbulu biru (Alcedo euryzona), yang baru-baru ini disenaraikan sebagai Spesies Terancam di UCN Redlist threaten species. Pada awal pagi, dengarlah laungan vokal dari ungka tangan putih (Hylobates lar) yang terancam ini  bergema.